Konflik Rusia Vs Ukraina

Rusia Mulai Serang Ibu Kota Ukraina, Ledakan Bom Kagetkan Kunjungan Sekjen PBB

Beberapa orang terluka dalam serangan di Kiev, termasuk satu orang yang kehilangan satu kaki dan lainnya terperangkap di bawah puing-puing bangunan.

Editor: IKL
AFP/ARIS MESSINIS
Petugas pemadam kebakaran memadamkan api di pusat perbelanjaan Retroville setelah serangan Rusia di barat laut ibukota Kyiv pada 21 Maret 2022. /Foto.dok 

PROHABA.CO, UKRAINA - Serangan Rusia pada Kamis (28/4/2022) kemarin menggempur Ukraina nyaris dari ujung ke ujung, termasuk ibu kota Kiev.

Serangan dilakukan saat delegasi dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tengah mengunjungi Kiev.

Beberapa orang terluka dalam serangan di Kiev, termasuk satu orang yang kehilangan satu kaki dan lainnya terperangkap di bawah puing-puing bangunan.

Pemboman itu terjadi hampir satu jam setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengadakan konferensi pers dengan Sekretaris Jenderal PBB António Guterres, yang mengatakan Ukraina telah menjadi “pusat sakit hati dan rasa sakit yang tak tertahankan.”

Baca juga: China Sebut AS dan NATO Jadi Provokasi Dibalik Konflik Rusia Vs Ukraina

Baca juga: Mobil Travel Gelap Dirusak Massa, 38 Orang Diamankan

Seorang juru bicara mengatakan Guterres dan timnya selamat dan tidak terkena serangan.

Sementara itu, serangan Rusia dilaporkan terjadi di seluruh negeri.

Serangan Rusia terjadi di kota Polonne di bagian barat, kota Chernihiv yang dekat perbatasan Belarus, dan kota Fastiv yang merupakan pusat kereta api.

Wali Kota Odesa, juga mengatakan kotanya mengalami serangan roket yang langsung dicegat oleh pertahanan udara.

Pihak berwenang Ukraina juga melaporkan kebakaran hebat Rusia di Donbas dan di dekat Kharkiv.

Di kota pelabuhan selatan Mariupol yang hancur, pejuang Ukraina masih bersembunyi di pabrik baja.

Pihak berwenang memperingatkan bahwa kurangnya air minum di kota dikhawatirkan dapat menyebabkan wabah penyakit mematikan seperti kolera dan disentri.

Di Zaporizhzhia, stasiun penting bagi puluhan ribu orang Ukraina yang melarikan diri dari Mariupol, seorang anak lelaki berusia 11 tahun termasuk di antara sedikitnya tiga orang yang terluka dalam serangan roket.

Pecahan kaca memotong kaki anak itu hingga ke tulang.

Serangan-serangan baru terjadi ketika Guterres mengamati kehancuran di kota-kota kecil di luar ibu kota dan menyaksikan beberapa kengerian terburuk dari serangan pertama perang.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved