Mendagri: Masa Jabatan Penjabat Gubernur Paling Lama Setahun

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian mengatakan, masa jabatan penjabat (pj) gubernur maksimal satu tahun. Namun, masa jabatan tersebut ...

Editor: Muliadi Gani
Foto: Antara
Tito Karnavian. 

PROHABA.CO, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian mengatakan, masa jabatan penjabat (pj) gubernur maksimal satu tahun.

Namun, masa jabatan tersebut dapat diperpanjang dengan orang yang sama maupun orang yang berbeda.

“Sesuai undang-undang (UU) bahwa jabatan itu berlangsung paling lama satu tahun dan UU juta menyatakan dapat diperpanjang dengan orang yang sama atau orang yang berbeda,” ujar Tito usia melantik lima orang pj gubernur di Kantor Kemendagri, Jakarta, Kamis (12/5).

Oleh karena itu, menurut dia, akan ada mekanisme evaluasi terhadap pelaksanaan tugas para pj gubernur.

Secara teknis, nantinya para pj gubernur wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban (LPJ) setiap tiga bulan sekali.

Baca juga: Wiranto Jelaskan 4 Alasan Wacana Jabatan Presiden 3 Periode Tidak Mungkin Terjadi

“Laporan disampaikan kepada presiden melalui Mendagri,” ucap Tito.

Mendagri Tito Karnavian melantik lima orang penjabat (pj) gubernur pada Kamis pagi.

Lima orang yang dilantik yakni Sekretaris Daerah Banten Al Muktabar sebagai Pj Gubernur Banten, Dirjen Mineral dan atubara Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin sebagai Pj Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, dan Dirjen Otonomi Daerah Kemeneagri Akmal Malik sebagai Pj Gubernur Sulawesi Barat.

Kemudian, Staf Ahli Bidang Budaya Sportivitas Kemenpora Hamka Hendra Noer sebagai Pj Gubernur Gorontalo dan Deputi Bidang Pengelolaan Potensi Kawasan Perbatasan BNPP Kemendagri Paulus Waterpauw sebagai Pj Gubernur Papua Barat.

Baca juga: Kemendagri Lakukan Pemeriksaan Akhir Calon Penjabat 7 Gubernur

Pelantikan lima pj gubernur ini berdasarkan Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 50/P Tahun 2022 tentang Pengangkatan Penjabat Gubernur.

Keppres ini mulai berlaku saat pelantikan pejabat, yakni pada 12 Mei 2022.

Adapun lima orang pj gubernur ini akan meggantikan Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Erzaldi Rosman Djohan, Gubernur Banten Wahidin Halim, Gubernur Gorontalo Rusli Habibie, Gubernur Sulawesi Barat Muhammad Ali Baal Masdar, dan Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan yang habis masa jabatannya pada pertengahan Mei 2022.

(kompas.com)

Baca juga: Nikahi Dua Istri Muda, Eks Kades Gelapkan Uang Desa

Baca juga: Gubernur Aceh Resmikan Gedung Serbaguna Ali Hasymi UIN Ar-Raniry

Baca juga: Gubernur Aceh Resmikan Gedung Serbaguna Ali Hasymi UIN Ar-Raniry

Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer

    Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved