Kriminal

Jadi Korban Gendam, Warga Blitar Kehilangan Uang Rp 130 Juta

Sejumlah perhiasan dan uang tabungan milik korban, ludes dikuras pelaku gendam. Akibatnya, korban mengalami kerugian mencapai Rp 130 juta ...

Editor: Muliadi Gani
Istimewa
Ilustrasi Penipuan 

PROHABA.CO, BLITAR - Seorang perempuan, BN (40) warga Jl Jagalan, Kecamatan Srengat, Kabupaten Blitar, Jawa Timur menjadi korban penipuan dengan modus gendam.

Sejumlah perhiasan dan uang tabungan milik korban, ludes dikuras pelaku gendam.

Akibatnya, korban mengalami kerugian mencapai Rp 130 juta.

Kapolsek Srengat, Kompol Yusuf mengatakan peristiwa itu terjadi pada Selasa (22/11) sekitar pukul 12.30 WIB.

Saat itu korban sedan berbelanja dengan sebuah swalayan di Kelurahan Dandong, Kecamatan Srengat, Kabupaten Blitar.

Lalu korban didekati seorang pria tak dikenal yang diduga pelaku.

Pria tersebut berpura-pura bertanya soal pengepul telur asin.

Korban pun menjawab tidak tahu dan di saat bersamaan muncul seorang perempuan tak dikenal ikut menyambung obrolan antara korban dan pria tersebut.

Baca juga: Jadi Tersangka Penipuan, Mantan Anggota DPRD Sumut Belum Ditahan

Perempuan yang diduga satu komplotan dengan pria itu, langsung menjawab kalau tahu pengepul telur asin dan siap untuk mengantarkan ke lokasi.

Perempuan itu juga berlagak sok akrab dengan korban dan mengajak korban ikut menemani ke pengepul telur asin.

Perempuan itu mengiming-imingin keuntungan dibagi dua.

Seperti kerbau dicucuk hidungnya, korban menurut saja ketika diajak komplotan pelaku naik ke mobil milik pelaku yang sudah parkir di depan swalayan.

Lalu, korban diajak keliling naik mobil dan berhenti di pinggir Jalan Raya Desa Bagelenan, Kecamatan Srengat, Kabupaten Blitar.

Pelaku perempuan turun dari mobil dan tak lama kemudian balik ke mobil dengan berpura-pura membawa telur asin untuk ditunjukkan ke pelaku pria.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved