Diduga Tewas Dianiaya, Makam Sarijan Dibongkar Tim Forensik

Penyidikan kasus kematian kakek bernama Sarijan (60) warga Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel) yang diduga sebagai bandar sabu masih dilakukan

Editor: Muliadi Gani
KOMPAS.com/ANDI MUHAMMAD HASWAR
Mobil ambulance membawa jasad Sarijan untuk di otopsi setelah 6 bulan dimakamkan. Pembongkaran Makam dilakukan pada, Rabu (15/6/2022) untuk mencari tau penyebab kematiannya. 

PROHABA.CO, BANJARMASIN - Penyidikan kasus kematian kakek bernama Sarijan (60) warga Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel) yang diduga sebagai bandar sabu masih dilakukan Direktorat Kriminal Umum Polda Kalsel.

Makam Sarijan, Rabu (15/6) dibongkar oleh tim forensik untuk kepentingan otopsi.

Sarijan diduga tewas karena dianiaya petugas kepolisian yang menyergapnya saat penggerebekan kasus narkoba 6 bulan lalu.

Sejumlah Anggota Polresta Banjarmasin Kasubdit III Jatanras Ditkrimum Polda Kalsel, AKBP Andy Rahmansyah mengatakan, pembongkaran makam Sarijan untuk mencari penyebab kematiannya walau sudah 6 bulan lebih dimakamkan.

"Otopsi dilakukan untuk mengetahui penyebab meninggalnya seseorang," singkat AKBP Andy Rahmansyah kepada wartawan, Rabu (15/6) malam.

Baca juga: Polisi Bongkar Kuburan Bocah SD, Diduga Tewas Dianiaya Temannya

Otopsi dihadiri langsung oleh pihak keluarga Sarijan yang sejak awal curiga dengan kematiannya yang dinilai tidak wajar.

Salah satu pihak keluarga Mesrawi berharap pihak kepolisian bisa terbuka dalam mengungkap kasus kematian Sarijan.

"Kami yakin kepolisian bisa bertindak profesional," ujar Mesrawi.

Pihak keluarga kata Mesrawi sudah lama menginginkan agar jasad Sarijan bisa di otopsi, namun dengan berbagai kendala, baru bisa digelar pada, Rabu.

"Otopsi dilakukan atas permintaan penyidik kepada pihak keluarga," jelasnya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved