Mauna Loa, Gunung Api Terbesar di Dunia Meletus di Hawaii

Gunung api aktif terbesar di dunia, yaitu Mauna Loa meletus di Hawaii, Amerika Serikat, untuk pertama kalinya dalam hampir 40 tahun ...

Editor: Muliadi Gani
FOTO: USGS
Aliran lava dari letusan Mauna Loa, gunung api aktif terbesar di dunia, di Hawaii pada Senin (28/11/2022). Mauna Loa memuntahkan batu dan abu vulkanik dari puncaknya. 

PROHABA.CO, KONA - Gunung api aktif terbesar di dunia, yaitu Mauna Loa meletus di Hawaii, Amerika Serikat, untuk pertama kalinya dalam hampir 40 tahun.

Lembaga Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) pada Senin (28/11/2022) melaporkan, Mauna Loa memuntahkan lahar dan abu vulkanik.

Petugas darurat langsung bersiaga.

Aliran lahar masih banyak tertahan di kaldera besar di puncaknya, tetapi letusan ini dapat mengancam penduduk setempat jika kondisinya berubah.

Laporan terbaru USGS dilakukan pada Senin (28/11/2022) pukul 9.45 GMT, 15 menit setelah letusan Mauna Loa di Taman Nasional Gunung Api Hawaii.

USGS menambahkan, Mauna Loa sudah menunjukkan tanda-tanda meletus selama bertahun-tahun.

Letusan yang sedang berlangsung kali ini terlihat dari Kona, kota di pantai barat pulau utama Hawaii yang jaraknya sekitar 72 kilometer dari gunung berapi tersebut.

“Lava masih keluar dari puncak dan meluap dari kaldera,” menurut situs web USGS, dikutip dari kantor berita AFP.

Baca juga: Cincin Api Pasifik Sering Picu Gempa, Bagaimana ‘Ring of  Fire’ Terbentuk?

Baca juga: Gunung Anak Krakatau Meletus Sembilan Kali

“Tidak ada ancaman terhadap daerah berpenduduk saat ini,” tambahnya seraya mendesak warga daerah meningkatkan kewaspadaan.

“Jika lubang letusan ber-pindah ke luar dindingnya, aliran lava dapat bergerak cepat menuruni lereng,” lanjut USGS.

Badan itu mengatakan, Observatorium Gunung Api Hawaii sedang berkonsultasi dengan personel manajemen darurat dan stafnya untuk melakukan pengintaian udara di atas Mauna Loa yang setinggi 4.168 meter sesegera mungkin.

Pihak berwenang Hawaii menyatakan, tidak ada perintah evakuasi, tetapi kawasan puncak dan beberapa jalan di daerah itu ditutup, kemudian dua tempat perlindungan dibuka sebagai tindakan pencegahan.

Peringatan hujan abu dikeluarkan mengikuti arah angin dari Mauna Loa, dengan akumulasi abu tipis diperkirakan menuju kapal-kapal di perairan laut di sepanjang tenggara Big Island Hawaii.

Baca juga: Bulan Menyimpan Air yang Tercipta dari Gunung Api Purba

Baca juga: Gunung Ile Lewotolok Meletus, Warga Diminta Tetap Waspada

Robin George Andrews yang merupakan ilmuwan dan ahli vulkanologi menerangkan, ada ancaman lebih besar jika magma keluar dari zona keretakan di sepanjang lereng gunung Mauna Loa.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved