Breaking News:

Ilmuwan Hendak Bikin Kapal Nabi Nuh di Bulan

MESKI entah kapan akan terjadi, peneliti terus berupaya mencari cara untuk menyelamatkan kehidupan di muka Bumi jika suatu saat skenario buruk ...

FOTO: NASA
BADAN Antariksa Amerika Serika (NASA) kembali menemukan bukti keberadaan air di permukaan bulan. Penemuan air ini menjadi harapan untuk mewujudkan pangkalan di bulan, termasuk membangun kapal semirip kapal Nabi Nuh di Bulan. 

PROHABA.CO - MESKI entah kapan akan terjadi, peneliti terus berupaya mencari cara untuk menyelamatkan kehidupan di muka Bumi jika suatu saat skenario buruk menimpa Bumi, misalnya karena dihantam asteroid atau letusan gunung berapi super yang mampu memorak-porandakan kehidupan di planet.

Salah satunya yang digagas para ilmuwan adalah membuat ‘kapal Nabi Nuh’ di bulan.

Seperti dikutip dari Live Science, Senin (15/3/2021) baru-baru ini ilmuwan mengusulkan untuk membuat sebuah ‘Bahtera Nuh’ di bulan untuk berjaga-jaga jika waktu ‘kiamat’ itu tiba.

Bahtera itu nantinya bakal menyimpan materi genetik yang diawetkan secara kriogenik dari 6,7 juta spesies makhluk hidup di Bumi, termasuk di dalamnya sperma, telur, serta benih dari jutaan spesies Bumi.

Bahtera atau bank gen tersebut akan ditempatkan dengan aman di terowongan atau gua yang terbentuk oleh lava (lunar lava tube) lebih dari 3 miliar tahun lalu dan akan didukung oleh panel surya di atasnya

“Ada keterkaitan yang kuat antara kita dan alam.

Kita memiliki tanggung jawab untuk menjadi penjaga keanekaragaman hayati dan sarana untuk melestarikannya,” kata Jekan Thanga, penulis utama dan Kepala Laboratorium Eksplorasi Robot Antariksa dan Terestrial (SpaceTREx) di Universitas Arizona, Amerika Serikat.

Baca juga: NASA Temukan Miliaran Galaksi Tersembunyi di Alam Semesta

Belum semua teknologi yang dibutuhkan untuk proyek ambisius ini ada, tetapi para peneliti berpikir bahwa bahtera bulan dapat dibangun secara realistis dalam 30 tahun ke depan.

“Saya suka menggunakan analogi data.

Ini (materi genetik spesies Bumi dalam kapal Nabi Nuh) seperti menyalin foto dan dokumen Anda dari komputer ke hard disk terpisah.

Jadi, Anda memiliki cadangan jika terjadi kesalahan,” ungkap Thanga.

Oleh karena itu, jika suatu saat terjadi peristiwa apokaliptik yang menghancurkan alam atau melenyapkan sebagian besar umat manusia, bakal ada kesempatan untuk ‘menekan tombol reset’.

Apa yang dimaksud dengan peristiwa yang mengancam eksistensi keanekaragaman hayati di Bumi itu, antara lain, letusan supervulkanik, perang nuklir global, dampak asteroid, pandemi, percepatan perubahan iklim, badai matahari, dan kekeringan global.

“Lingkungan dan peradaban manusia sama-sama sangat rapuh.

Baca juga: Badai Luar Angkasa Hujani Bumi dengan Elektron

Ada banyak dari keadaan yang sangat tragis itu yang bisa terjadi,” papar Thanga. Menciptakan cadangan genetik untuk melestarikan keanekaragaman hayati bukanlah konsep baru.

Sebelumnya, The Svalbard Global Seed Vault yang terletak di Lingkaran Arktik di Norwegia juga menyimpan sampel genetik spesies tanaman dari seluruh dunia dan telah digunakan untuk memperkenalkan kembali tanaman tertentu ke alam liar.

Namun, tempat tersebut masih berisiko hancur akibat naiknya permukaan laut atau hantaman asteroid.

Peneliti berpendapat, hanya dengan menyimpan informasi genetik di tempat lain di Tata Surya, kita dapat memastikan jika tempat itu mampu bertahan dari segala ancaman di Bumi.

Untuk diketahui, ilmuwan bahkan sudah mempresentasikan rencana pembuatan bahtera bulan seperti ‘kapal Nabi Nuh’ itu di IEEE Aerospace Conference, Minggu (7/3/2021) lalu.

Artinya, langkah visioner itu sudah mulai diayun. (kompas.com)

Editor: Muliadi Gani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved