Breaking News:

Sinar Matahari Bisa Merusak Virus Corona Lebih Cepat

TIM ilmuwan baru-baru ini tampaknya melihat bahwa virus corona kemungkinan lebih rentan terhadap radiasi ultraviolet sinar matahari daripada yang ...

FOTO: SHUTTERSTOCK
Ilustrasi virus corona. Inaktivasi virus corona 8 kali lebih cepat. 

PROHABA.CO - TIM ilmuwan baru-baru ini tampaknya melihat bahwa virus corona kemungkinan lebih rentan terhadap radiasi ultraviolet sinar matahari daripada yang telah diperkirakan sebelumnya.

Insinyur mekanik UC Santa Barbara Paolo Luzzatto-Fegiz dan rekannya melihat inaktivasi virus corona delapan kali lebih cepat dalam percobaan daripada yang diperkirakan dalam teori.

"Teori tersebut mengasumsikan bahwa inaktivasi bekerja dengan cara membuat UVB mengenai RNA virus, dan kemudian merusaknya," jelas Luzzatto-Fegiz.

Sinar UV atau bagian spektrum ultraviolet, mudah diserap oleh basa asam nukleat tertentu dalam DNA dan RNA yang dapat menyebabkannya terikat dengan cara yang sulit diperbaiki.

Tapi tidak semua sinar UV itu sama.

Gelombang UV yang lebih panjang, disebut UVA, yang mana tidak memiliki cukup energi untuk menimbulkan masalah.

Gelombang UVB jarak menengah di bawah sinar matahari, bertanggung jawab untuk membunuh mikroba, tapi menempatkan sel tubuh pada risiko kerusakan akibat sinar matahari.

Sedangkan radiasi UVC gelombang pendek, telah terbukti efektif melawan virus seperti SARS-CoV-2, meskipun radiasi tersebut masih tersimpan dengan aman dalam cairan manusia.

Baca juga: Matahari Berotasi atau Tidak?

Tetapi jenis UV ini biasanya tidak bersentuhan dengan permukaan bumi, berkat adanya lapisan ozon.

"UVC sangat bagus untuk rumah sakit," kata rekan penulis dan ahli toksikologi Oregon State University, Julie McMurry.

Halaman
123
Editor: Muliadi Gani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved