Kriminal

Dendam Putrinya Dihamili, Ugi Diajak Pesta Sabu, lalu Dihabisi

Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Rokan Hilir (Rohil) di Riau, menangkap tiga orang pelaku pembunuhan, dalam kasus mayat pria ditemukan ...

Editor: Muliadi Gani
Kolase gambar ilustrasi/Pixabay
Ilustrasi - Dendam putrinya dihamili, lalu dihabisi 

PROHABA.CO, PEKANBARU - Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Rokan Hilir (Rohil) di Riau, menangkap tiga orang pelaku pembunuhan, dalam kasus mayat pria ditemukan mengapung di sungai dengan kondisi tangan terikat tali tambang.

Kapolres Rohil AKBP Nurhadi Ismanto mengatakan, ketiga pelaku membunuh seorang pria bernama Sugiono alias Ugi (32), warga Sei Meranti, Kecamatan Tanjung Medan, Rohil.

"Pelaku ada enam orang, tiga sudah ditangkap dan tiga lagi masih DPO (daftar pencarian orang)," ujar Nurhadi, Jumat (15/10).

Tiga orang pelaku yang ditangkap, sebut dia, berinisial AW (19), AN (24), dan SP (54). Mereka diamankan pada, Senin (11/10). Sedangkan tiga pelaku yang masih diburu petugas, berinisial AD, IO, dan BG.

Dendam anak pelaku dihamili korban

Nurhadi mengungkapkan, motif pembunuhan yang dilakukan para pelaku ini adalah karena dendam.

Di mana anak dari pelaku berinisial SP, dihamili oleh korban.

"Pelaku sakit hati dan dendam karena anaknya dihamili oleh korban," ungkap Nurhadi.

Korban, kata dia, sebelumnya juga pernah melakukan perselingkuhan dengan guna-guna dan berlanjut kepada anak SP yang jadi korban hingga hamil.

Mayat ditemukan dalam keadaan terikat, mengapung di sungai Pembunuhan Sugiono alias Ugi terungkap setelah mayatnya ditemukan mengapung di aliran Sungai Bagan Nenas, Kecamatan Tanjung Medan, Rohil, Rabu (6/10), pukul 10.00 WIB.

Baca juga: Dendam Istrinya Ditiduri, Pengusaha Sewa Pembunuh Tembak Paranormal

Baca juga: Dendam, Seorang Pria Rampok Mobil Serta Uang Puluhan Juta Mantan Teman Kerja

Pada saat di temukan warga, kondisi korban dalam keadaan kedua tangan terikat ke belakang dengan tali tambang dan leher terikat tali.

Hasil dari olah tempat kejadian perkara (TKP), polisi saat itu menyimpulkan bahwa korban dipastikan dibunuh.

Kasatreskrim Polres Rohil AKP Eru Alsepa bersama Polsek Pujud, dan dibantu anggota Jatanras Polda Riau memburu pelaku.

Para pelaku pancing korban dengan ajak pesta narkoba Nurhadi melanjutkan, para pelaku sudah merencanakan untuk membunuh korban pada, Senin (27/09) malam, saat berada di Sumatera Utara (Sumut).

Halaman
12
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved