Breaking News:

Kesehatan

Penelitian Tunjukkan Vaksin Covid-19 Kurang Efektif pada Sebagian Pasien Kanker

Dari laporakan American Cancer Society, para pakar merekomendasikan vaksinasi Covid-19 pada pasien dengan kanker atau riwayat kanker.

Editor: IKL
TribunJakarta.com/Jaisy Rahman Thohir
Vaksinasi Covid-19 bagi pasien kanker untuk pertama kalinya digelar secara massal di The Spring Club Summarecon, Pagedangan, Kabupaten Tangerang, pada Minggu (8/8/2021).Penelitian Tunjukkan Vaksin Covid-19 Kurang Efektif pada Sebagian Pasien Kanker, Imunitas Pemicunya 

PROHABA.CO, JAKARTA -- Menteri luar negeri Amerika Serikat era Presiden George W. Bush, Colin L. Powell meninggal dunia akibat Covid-19 meski telah menerima vaksin dosis lengkap.

Colin L. Powell diketahui juga menderita Multiple Myeloma atau sejenis kanker sel plasma darah.

Merujuk padahal hal itu, Guru Besar FKUI Prof Tjandra Yoga Aditama menyatakan, ada kaitan kanker dan vaksinasi Covid-19.

Dari laporakan American Cancer Society, para pakar merekomendasikan vaksinasi Covid-19 pada pasien dengan kanker atau riwayat kanker.

Baca juga: Kematian Covid-19 Tinggi, Presiden Bolsonaro Terancam Didakwa Pembunuhan Massal

Baca juga: Syarat Penerbangan Terbaru ke Indonesia: Wajib Vaksin

"Masalah utamanya bukanlah apakah aman atau tidak, tetapi bagaimana efektivitasnya khususnya pada pasien kanker dengan gangguan imunitas," kata dia, Rabu (20/10/2021).

Ia melanjutkan, beberapa jenis pengobatan kanker seperti kemoterapi, radioterapi, transplantasi sumsum tulang, stem cell dan imunoterapi dapat mempengaruhi imunitas tubuh sehingga vaksin menjadi relatif kurang efektif.

"Pasien dengan jenis kanker tertentu seperti leukemia dan limfoma juga akan menurunkan imunitas tubuh sehingga membuat vaksin menjadi kurang efektif," jelasnya.

National Cancer Institute Amerika Serikat juga menyatakan, penelitian menunjukkan vaksin Covid-19 dapat menjadi kurang efektif pada sebagian pasien kanker.

National University Cancer Institute Singapore (NCIS) juga menyatakan pasien kanker yang sedang menjalani kemoterapi, radioterapi, imunoterapi dan targeted therapy dapat diberikan vaksin Covid-19.

Ia mengutip tulisan di Cancer Therapy Advisor 31 Agustus 2021 menyajikan hasil penelitian yang menyatakan, pasien dengan keganasan hemotologi (kanker darah) memang mendapatkan respon kekebalan lebih rendah sesudah divaksin Covid-19, dibanding dengan pasien dengan kanker padat atau solid tumors.

Seperti diketahui, Strategic Advisory Group of Expert (SAGE) on Immunization baru saja memberi rekoimendasi bahwa mereka dengan imunosupresi sedang dan berat dapat diberikan vaksin dosis ke tiga.

"Joint Committe on Vaccination and Immunization (JCVI) Inggris menyebutkan beberapa keadaan penyakit yang memerlukan suntikan vaksin dosis ke tiga, salah satu diantaranya adalah Kanker Darah," imbuh Direktur Pasca Sarjana Pendidikan YARSI.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Penelitian Tunjukkan Vaksin Covid-19 Kurang Efektif pada Sebagian Pasien Kanker, Imunitas Pemicunya

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved