Breaking News:

Kasus

Pasutri Investasi Bodong Yalsa Boutique Divonis Bebas

Terdakwa perkara dugaan investasi bodong berkedok busana muslimah, pasangan suami istri S (30) dan SHA (31) dijatuhkan vonis lepas dari segala ...

Editor: Muliadi Gani
ANTARA/HO/Penkum Kejaksaan Tinggi Aceh
Persidangan perkara investasi bodong dengan kerugian masyarakat mencapai Rp 164,2 miliar di Pengadilan Negeri Banda Aceh. 

PROHABA.CO, BANDA ACEH - Terdakwa perkara dugaan investasi bodong berkedok busana muslimah, pasangan suami istri S (30) dan SHA (31) dijatuhkan vonis lepas dari segala tuntutan Jaksa Penuntut Umum oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Banda Aceh dalam sidang putusan, Rabu (22/12).

Sidang putusan diketuai oleh Muhammad Jamil SH dengan hakim anggota Elvianti Putri SH MH dan Junaidi SH.

"Berdasarkan amar putusan yang dibacakan Majelis Hakim tadi terdakwa divonis lepas, artinya dakwaan JPU tidak terbukti dan perkara tersebut bukan tindak pidana melainkan ranah perperdata," kata Fackrurazi, kuasa hukum terdakwa kepada wartawan usai mengikuti sidang putusan di Pengadilan Negeri Banda Aceh, Rabu (22/12).

Pantauan Kompas.com, sidang putusan terhadap terdakwa dugaan investasi bodong yang berlangsung di Pengadilan Negeri Banda Aceh mendapat pengawalan ketat dari aparat kepolisian dari Polresta Banda Aceh.

Sebab, ratusan reseller dan member baik pendukung maupun korban Yalsa Butik ikut datang langsung menyaksikan proses persidangan yang digelar secara daring tersebut.

Baca juga: Yalsa Boutique Luncurkan Produk Terbaru, Bisa Disaksikan LIVE di Sini

Baca juga: Ayah dan Paman Pemerkosa Anak Divonis Bebas, Jaksa Kasasi ke MA

Para reseller yang memantau jalannya persidangan dari luar ruang sidang tiba-tiba histeris dan menangis saat mendengar majelis hakim membacakan amar putusan lepas terhadap terdakwa pemilik Yalsa Boutique.

"Alhamdulillah ya Allah, semoga uang kami kembali lagi dan Yalsa Butik dapat berjaya kembali, Saya selaku reseller Yalsa Butik dan investasi saya Rp 2 milliar," kata salah satu wanita paruh baya pendukung owner Yalsa Butik saat dikonfirmasi wartawan.

Sementara itu Rahmadani, tim jaksa penuntut umum (JPU) dari kantor Kejaksaan Negeri Banda Aceh mengaku pihaknya akan melakukan upaya hukum kasasi ke Mahkamah Agung (MA).

" Ya pasti kami akan melakukan upaya hukum kasasi ke MA karena divonis lepas, sebelumnya dalam dakwaan kami, tim JPU terdawa terbukti bersalah melanggar Pasal 378 dan Undang-undang Tindak Pidana Pencucian Uang dengan ancaman hukuman penjara 15 tahun, denda Rp 6 miliar dan subsider enam bulan kurungan penjara.

"Iya vonis hakim sangat jelas berbeda dengan dakwaan, tapi ini kan belum inkrah jadi belum ada yang bisa dieksekusi, baik terdakwa maupun aset mobil dan rumah mewah, uang tunai, perhiasan yang disita sebagai barang bukti yang nilainya milliaran rupiah," ujarnya.(kompas.com)

Baca juga: Lakoni Investasi Bodong, Mahasiswi Tipu 220 Orang, Catut Nama Perusahan BUMN

Baca juga: Tiga Pria Sekap Dua Orang di Duren Sawit Dipicu Bisnis Investasi yang Bermasalah

Baca juga: Polisi Ciduk 10 Pelaku Penipuan Catut Nama Baim Wong

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved