Luar Negeri

Krisis Sri Lanka: Pembakaran Menyebar, Mantan Perdana Menteri Melarikan Diri

Pasukan keamanan dikerahkan di seluruh Sri Lanka dengan izin untuk menembak para penjarah, di tengah protes yang terus berlanjut atas penanganan ...

Editor: Muliadi Gani
AP PHOTO/ERANGA JAYAWARDENA
Sebuah keluarga Sri Lanka menyaksikan puing-puing bus yang terbakar dalam bentrokan di Kolombo, Sri Lanka, Rabu, 11 Mei 2022. 

PROHABA.CO, COLOMBO - Pasukan keamanan dikerahkan di seluruh Sri Lanka dengan izin untuk menembak para penjarah, di tengah protes yang terus berlanjut atas penanganan pemerintah terhadap krisis ekonomi yang menghancurkan.

BBC mewartakan pada Rabu (11/5), Presiden Gotabaya Rajapaksa berjanji memulihkan ketertiban, dalam pidato nasional pertamanya sejak protes dimulai bulan lalu.

Mengabaikan seruan untuk mengundurkan diri, dia menawarkan untuk menyerahkan beberapa kekuasaan kepada parlemen dan menunjuk seorang perdana menteri, tetapi tidak menetapkan jadwal.

Saudaranya berhenti sebagai Perdana Menteri (PM) pada Senin (9/5) di tengah kemarahan atas melonjaknya harga dan kelangkaan.

Orang-orang Sri Lanka putus asa karena barang-barang dasar seperti makanan dan bahan bakar habis atau menjadi tidak terjangkau.

"Kami telah datang ke lokasi protes meskipun jam malam," seorang pengunjuk rasa, Chandrasekaran, mengatakan kepada BBC Tamil di Colombo.

"Kami menderita bahkan sekarang.

Tidak ada minyak tanah, tidak ada bensin, tidak ada solar, dan tidak ada listrik.

" Meskipun ada jam malam nasional, serangan pembakaran oleh massa telah terjadi dua malam berturut-turut.

Baca juga: Sri Lanka Berencana Lunasi Utang Jutaan Dolar dari Iran Menggunakan Teh

Banyak dari aksi pengrusakan itu menargetkan properti milik Rajapaksa dan politisi lain yang disalahkan atas kekacauan yang terjadi di negara itu.

Toko-toko di dekat Kolombo dibakar, serta sebuah resor milik putra mantan Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa.

Mantan PM Rajapaksa, kakak laki-laki presiden, melarikan diri dan bersembunyi di pangkalan angkatan laut di timur laut untuk keselamatannya sendiri, menurut konfirmasi dari pihak militer.

Militer mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa dia berada di dalam pangkalan.

"Kami membawa Mahinda ke pangkalan angkatan laut untuk alasan keamanan," kata menteri pertahanan.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved