Luar Negeri

Hassan Sheik Mohamud Terpilih kembali sebagai Presiden Somalia

Hassan Sheikh Mohamud terpilih sebagai Presiden Somalia untuk kedua kalinya, setelah pemilihan Minggu (16/5) yang lama tertunda, di tengah masalah ...

Editor: Muliadi Gani
AP PHOTO/FARAH ABDI WARSAMEH
Hassan Sheikh Mohamud berbicara setelah kemenangan pemilihannya di kamp militer Halane di Mogadishu, Somalia, Minggu, 15 Mei 2022. 

PROHABA.CO, MOGADISHU - Hassan Sheikh Mohamud terpilih sebagai Presiden Somalia untuk kedua kalinya, setelah pemilihan Minggu (16/5) yang lama tertunda, di tengah masalah pemberontakan Islam dan ancaman kelaparan yang melanda negara Tanduk Afrika.

Setelah jajak pendapat maraton yang melibatkan 36 kandidat yang disiarkan langsung di TV pemerintah, pejabat parlemen menghitung 214 suara mendukung mantan presiden Mohamud.

Jumlah suara itu jauh lebih banyak daripada jumlah yang dibutuhkan untuk mengalahkan petahana Mohamed Abdullahi Mohamed, yang lebih dikenal sebagai Farmajo.

Tembakan perayaan meletus di ibu kota Mogadishu, dengan banyak orang berharap bahwa pemungutan suara akan menyudahi krisis politik yang telah berlangsung lebih dari setahun, setelah masa jabatan Farmajo berakhir pada Februari 2021 tanpa pemilihan.

Mohamud, yang sebelumnya menjadi presiden dari 2012-2017, dilantik tak lama setelah pemungutan suara dihitung.

Dia memberikan nada damai saat ia berbicara kepada negara tersebut.

Baca juga: Pejuang Ukraina Dibawa oleh 7 Bus dari Pabrik Baja Azovstal ke Olenivka yang Dikuasai Rusia

"Sungguh terpuji bahwa presiden di sini berdiri di sisi saya, kita harus bergerak maju dan tidak pernah mundur, kita harus menyembuhkan segala keluhan," katanya, merujuk pada Farmajo, yang memuji keberhasilan penyelesaian pemilu yang telah lama ditunggu-tunggu.

"Saya menyambut saudara saya di sini, presiden baru Hassan Sheik Mohamud dan berharap dia beruntung dengan tugas besar ini ... kami akan bersolidaritas dengannya," kata Farmajo sebagaimana dilansir AFP.

Mitra internasional Somalia berulang kali memperingatkan bahwa penundaan pemilihan - yang disebabkan oleh pertikaian politik - adalah gangguan berbahaya dari perang melawan pemberontak Al-Shabaab.

Kelompok itu telah berupaya menggulingkan pemerintah Somalia selama lebih dari satu dekade.

Ledakan terdengar Minggu (15/5) di dekat kompleks bandara yang dijaga ketat di Mogadishu, tempat para anggota parlemen memberikan suara.

Insiden itu seolah menjadi pengingat akan situasi keamanan negara yang berbahaya.

Polisi mengatakan tidak ada korban jiwa yang dilaporkan dalam ledakan tersebut.

Baca juga: Presiden Jokowi Serukan Penghentian Konflik Rusia-Ukraina

Tahun yang hilang Somalia belum mengadakan pemilihan “satu orang, satu suara” dalam 50 tahun.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved