Kriminal

Pasutri “Penjaja” Video Porno Ditangkap Polisi

Menurut polisi, konten porno itu dibagikan kedua tersangka, yaitu GG (33) dan KS (30), di grup Telegram berbayar milik mereka ...

Editor: Muliadi Gani
Foto: Pixabay
Ilustrasi - Pasutri “Penjaja” Video Porno Ditangkap Polisi 

PROHABA.CO, BALI - Polisi menangkap suami istri di Gianyar, Bali, karena diduga membuat dan menyebarkan konten video porno.

Menurut polisi, konten porno itu dibagikan kedua tersangka, yaitu GG (33) dan KS (30), di grup Telegram berbayar milik mereka.

Dilansir dari Antara, kedua pelaku memasang tarif sebesar Rp 200.000 untuk bisa masuk ke grup dan menonton video porno mereka.

"Untuk masuk ke dalam grup tersebut (pelanggan) harus membayar terlebih dahulu.

Jadi, biaya pembayarannya sebesar Rp 200.000," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Bali Kombes Stefanus Satake Bayu Setianto, Rabu (10/8).

Baca juga: Buntut Video Oknum Pejabat Kemenag Subulussalam Digerebek, Kini Ramai-ramai Surati Kakanwil

Menurut Bayu, kedua pelaku mengaku sudah berbisnis konten porno sejak tahun 2019.

Dalam penangkapan itu, polisi mengamankan barang bukti berupa satu ponsel, satu hard disk, satu akun Twitter, dan satu akun Telegram dengan tiga grup Telegram berbayar yang berisi puluhan video porno.

Kanit 2 Subdit V Siber Ditreskrimsus Polda Bali Kompol Tri Joko W menyebutkan, selama awal penyebaran video porno yang ditangkap, pelaku sudah mengantongi keuntungan Rp 50 jutaan.

"Selama kurun waktu (dari awal mulai pengunggahan video) sampai dilakukan penangkapan ini, keuntungannya sekitar Rp 50 jutaan," kata Tri.

Seperti diketahui, polisi menangkap tersangka pada Jumat (21/6).

Baca juga: Meriahkan Hari Kemerdekaan, Wisma Garuda dan Wisma Nusantara Medan Gelar Promo Menarik

Baca juga: Pukul Polisi dengan Kursi, Pria Asal Belu Dicokok Saat Pelatihan Satpam

Kedua pelaku mengaku sudah membuat 20 video porno dan telah dibagikan di Telegram dan Twitter.  

Jumlah "followers" Seperti diberitakan sebelumnya, kasus itu terungkap setelah personel Subdit V Siber Ditreskrimsus Polda Bali melakukan patroli siber.

Saat itu petugas menemukan akun twitter dengan jumlah followers 68.900 yang membagikan video bermuatan pornografi.

Penyamaran segera dilakukan petugas dan akhirnya berhasil membongkar modus kedua pelaku.

Pelaku kini sudah ditahan dan akan dijerat Pasal 27 ayat (1) jo Pasal 45 ayat (1) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan atau Pasal 4, Pasal 10 Undang-undang Nomor 44 Tahun 2008 tentang Pornografi atau Pasal 55 KUHP. (kompas.com)

Baca juga: Seorang Pria di Riau Rekam Aksi Persetubuhan dengan Gadis Belia, Video Mesumnya Disebarkan

Baca juga: Viral Video Dua Pasang Sesama Pria Bermesraan, Kafe Wow Pancoran Ditutup

Baca juga: Tertutup dari Warga & Lingkungan Sekitarnya, Mantan TKW Ditemukan Meninggal, Kondisi Mayat

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved