Breaking News:

Enam Santriwati Mengaku Dicabuli Pimpinan Ponpes, Dilakukan Saat Korban Tahajud

Enam santriwati sebuah pondok pesantren (ponpes) di Kabupaten Jombang, Jawa Timur, mengaku jadi korban pencabulan yang diduga dilakukan oleh oknum ..

FOTO: SURYA.COM
Tersangka S, salah satu pimpinan pondok pesantren (ponpes) di Jombang, Jawa Timur, saat digiring petugas Polres Jombang karena mencabuli enam santriwatinya yang masih berusia di bawah umur. 

PROHABA, JOMBANG - Enam santriwati sebuah pondok pesantren (ponpes) di Kabupaten Jombang, Jawa Timur, mengaku jadi korban pencabulan yang diduga dilakukan oleh oknum pimpinan ponpes tersebut.

Pimpinan ponpes berinisial S itu kini diringkus oleh aparat Polres Jombang setelah dilaporkan oleh keenam korban yang didampingi orang tuanya.

Para santri yang dinodai S itu semuanya masih berusia di bawah umur.

Mereka tengah menempuh pendidikan agama di salah satu ponpes wilayah Kecamatan Ngoro, Kabupaten Jombang.

Kejahatan seksual yang dilakukan salah satu pimpinan ponpes berinisial S tersebut sudah berlangsung sekitar dua tahun.

Korban yang melapor ke Polres Jombang baru enam santriwati.

Namun, pihak kepolisian mengatakan kemungkinan jumlahnya dapat terus bertambah.

Kapolres Jombang, AKBP Agung Setyo Nugroho, menyatakan kasus pencabulan dan persetubuhan terhadap anak di bawah umur yang dilakukan S terungkap dari laporan dua orang tua korban yang berlangsung pada 8-9 Februari 2021.

"Tidak pindana pencabulan dan persetubuhan terhadap anak di bawah yang korbannya sampai saat ini masih sebanyak enam orang, namun kalau memang ditemukan lagi kita akan lakukan pengembangan dan pemeriksaan kembali," ungkapnya, Selasa (16/2/2021) siang.

Baca juga: Mahasiswa Cabuli Dua Bocah, Dinodai di Mushala

AKBP Agung menyebut, mayoritas santriwati korban pelecehan seksual dan persetubuhan terhadap anak di bawah berusia sekitar 16 tahun sampai 17 tahun.

Halaman
12
Editor: Muliadi Gani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved