Breaking News:

Varian Omicron

Varian Omicron Masuk Indonesia, Epidemiolog Ingatkan Penularannya Jauh Lebih Cepat dari Varian Delta

Selain temuan kasus konfirmasi varian Omicron, Kementerian Kesehatan juga mengidentifikasi adanya 5 kasus probable Omicron.

Editor: IKL
istimewa
Ilustrasi varian baru Covid-19, Omicron. Epidemiolog dari Griffith University, Dicky Budiman menjelaskan, semua varian Covid-19 mempunyai gejala yang sama. 

PROHABA.CO - Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin menyampaikan temuan satu kasus Covid-19 varian Omicron di Indonesia.

Kasus tersebut didapatkan dari pemeriksaan mendalam pada hasil sampel petugas kebersihan di RSDC Wisma Atlet Jakarta, yang sebelumnya dinyatakan positif.

Ia juga menyatakan terdapat kasus probable, yakni kemungkinan kasus Omicron pada lima orang di Wisma Atlet.

Dua orang di antaranya adalah WNI, dan tiga yang lainnya WNA.

Semua orang dengan kasus probable ini sudah dikarantina secara ketat.

Lantas, bagaimana tingkat keparahan dari varian Omicron?

Baca juga: Mendagri Minta Kepala Daerah di Aceh Tangkal Hoaks Soal Vaksin

Baca juga: Mendagri Minta Pemda Se-Aceh Tingkatkan Capaian Vaksinasi Hingga 70 Persen

Epidemiolog dari Griffith University, Dicky Budiman menjelaskan, semua varian Covid-19 mempunyai gejala yang sama.

Menurut Budiman, sebagian besar pasien Covid-19 mengalami gejala ringan dan sedang.

"Kalau yang harus dipahami, apapun variannya, gejala ini sama."

"(Gejala) 80 persen ringan-sedang, mau itu Alpha, Beta, Delta sampai Omicron saat ini," ujarnya, dikutip dari YouTube Kompas TV, Kamis (16/12/2021).

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved