Butuh 50.000 Prajurit untuk Kodam hingga Lanud IKN

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa memerlukan sekitar 30.000 hingga 50.000 prajurit untuk bertugas di Komando Daerah Militer (Kodam), ...

Editor: Muliadi Gani
Dispenal
Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa di Mabesal, Jakarta, Senin (22/11/2021). 

PROHABA.CO, JAKARTA - Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa memerlukan sekitar 30.000 hingga 50.000 prajurit untuk bertugas di Komando Daerah Militer (Kodam), Pangkalan Udara (Lanud), dan Pangkalan Laut (Lanal) yang rencananya akan didirikan di Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur.

Untuk memenuhi kebutuhan itu, pihaknya akan mengajukan ke Kementerian Pertahanan (Kemenhan) guna merekrut prajurit yang sebelumnya tengah bertugas di satuan-satuan TNI yang tersebar di seluruh Indonesia.

"Kita akan ambil dari seluruh satuan di seluruh Indonesia, darat, laut, udara.

Penggantinya itulah yang kita ambil dari rektrutmen-rekrutmen baru," ujar Andika dalam rekaman suara Penerangan Kodam (Pendam) VI/Mulawarman, Kamis (17/2).

Dalam pemindahan prajurit itu, Andika mengatakan bahwa rencana tersebut juga sudah termasuk pemindahan alat utama sistem persenjataan (alutsista).

Baca juga: 3 Prajurit Gugur Ditembak KKB Papua, Panglima TNI Evaluasi Langkah ke Depan

Baca juga: Baru Disahkan, UU IKN Digugat ke MK

Selain itu, Andika menjelaskan, secara keseluruhan, Kodam, Lanal, dan Lanud akan dibangun di atas lahan seluas 4.500 hektare. "Kira-kira total semuanya darat, laut, udara itu 4.500-an hektare," kata Andika.

Secara lebih rinci, Andika mengungkapkan bahwa dari 4.500 hektare tersebut, 800 hektare di antaranya akan dialokasikan untuk TNI AD.

Misalnya, pembangunan Kodam baru yang juga sudah termasuk dengan para perangkatnya.

Sementara, ada 2.700 hektare yang akan dialokasikan untuk TNI AU.

Jumlah lahan yang akan dialokasikan itu sudah termasuk pembangunan Lanud.

"Untuk Angkatan Udara tadi seperangkatkan termasuk lanud 2.700 hektare, kemudian Angkatan Laut di situ ada Lanal, Armada, Pangkalan Angkatan Laut," kata Andika.

Ia berharap, pembangunan tersebut dapat berada di kawasan perluasan IKN.

"Yang di kawasan inti pusat pemerintahan ini kami alokasinya kami 300-an (hektare) ya, 380-an (hektare) kalau misalnya masih ada ruang," ungkap Andika.(kompas.com)

Baca juga: MotoGP Mandalika Digelar Saat Musim Hujan, Ini Alasan Khusus di Baliknya

Baca juga: Pria Naik 100 Anak Tangga dengan Menjunjung Adiknya, Pecahkan Rekor Dunia

Baca juga: Penganiaya Ibu Kandung Diringkus Saat Sembunyi di Rumah Neneknya

Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved