Kasus

Lewat Ajudan Ade Yasin, KPK Dalami Soal Penerimaan Uang dari Kontraktor

Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendalami pemberian uang kepada Bupati Bogor nonaktif, Ade Yasin dalam sejumlah pertemuan antara pihak ...

Editor: Muliadi Gani
ANTARA FOTO/INDRIANTO EKO SUWARSO
Bupati Kabupaten Bogor Ade Yasin mengenakan rompi tahanan KPK usai menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (28/4/2022) dinihari. 

PROHABA.CO, JAKARTA - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendalami pemberian uang kepada Bupati Bogor nonaktif, Ade Yasin dalam sejumlah pertemuan antara pihak kontraktor dan Ade.

Hal itu didalami penyidik saat memeriksa dua ajudan Ade, yakni Anis Rezky Septiani dan Kiki Rizky Fauzi, serta pegawai honorer Dinas PUPR Kabupaten Bogor Diva Medal Mungfaran sebagai saksi kasus dugaan suap yang melibatkan Ade, Sabtu (28/5/2022).

"Ketiganya memenuhi panggilan tim penyidik dan dikonfirmasi antara lain terkait dugaan adanya beberapa pertemuan antara tersangka AY (Ade Yasin)

dengan beberapa pihak kontraktor di mana diduga dalam pertemuan tersebut ada penerimaan sejumlah uang untuk tersangka  AY," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri kepada wartawan, Sabtu (28/5/2022).

Ali mengatakan, pada Jumat, penyidik juga memeriksa dua orang wiraswasta yakni Sintha Dec Checawaty dan Dede Sopian untuk mendalami aliran uang untuk Ade Yasin.

Baca juga: Ade Yasin Tugaskan Stafnya Suap Auditor BPK demi WTP

Baca juga: Negera Bentuk Tim Khusus Tindak Mafia Tanah, KPK Dilibatkan

Baca juga: Angin Kencang Rusak Delapan Rumah dan 1 Kios di Aceh Besar, 4 Tiang Listrik Patah di Aceh Jaya

"Keduanya juga memenuhi panggilan tim penyidik dan dikonfirmasi antara lain terkait dugaan aliran penerimaan sejumlah uang dari beberapa pihak swasta untuk tersangka AY melalui orang kepercayaannya," kata Ali.

Adapun Ade merupakan tersangka kasus dugaan suap pengurusan laporan keuangan pada Pemkab Bogor tahun 2021.

Selain Ade, KPK menetapkan Sekretaris Dinas (Sekdis) PUPR Kabupaten Bogor Maulana Adam, Kasubid Kas Daerah BPKAD Kabupaten Bogor Ihsan Ayatullah, dan PPK pada Dinas PUPR Kabupaten Bogor, Rizki Taufik sebagai tersangka.

Kemudian, ada empat auditor Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yakni Hendra Nur Rahmatullah Karwita, Anthon Merdiansyah, Arko Mulawan, dan Gerri Ginanjar Trie Rahmatullah yang juga menjadi tersangka.

Dalam perkara ini, Ade Yasin diduga mengarahkan anak buahnya untuk menyuap empat pegawai BPK Perwakilan Jawa Barat agar laporan keuangan Pemkab Bogor bisa meraih predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).

(kompas.com)

Baca juga: Empat Pemain Kunci Real Madrid Juara Liga Champions

Baca juga: KPK Disarankan Punya Standar Hukuman Berat bagi Koruptor

Baca juga: Kejagung Tetapkan Pegawai Kemendag Sebagai Tersangka Korupsi

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved