Kasus

Mengaku Dizalimi, Ferdy Sambo Lakoni Drama Palsu, Berakting Cari Simpati 5 Petinggi

Kasus pembunuhan Brigadir J masih menyedot perhatian masyarakat. Satu per satu fakta baru terungkap dalam kasus penembakan di rumah dinas Ferdy Sambo

Editor: Muliadi Gani
FOTO: REPRO VIDEO
Ferdy Sambo menangis di pelukan Fadil Imran di Mabes Polri, Jakarta Selatan pada Rabu (13/7/2022). Ini bagian dari upaya Sambo mencari simpati para petinggi Polri bahwa ia dizalimi Brigadir J. 

PROHABA.CO, JAKARTA - Kasus pembunuhan Brigadir J masih menyedot perhatian masyarakat.

Satu per satu fakta baru terungkap dalam kasus penembakan di rumah dinas Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta Selatan itu.

Ferdy Sambo telah ditetapkan jadi tersangka dalam kasus ini.

Namun ternyata, setelah menghabisi nyawa Brigadir J, Ferdy Sambo langsung beraksi cari simpati dari berbagai pihak.

Termasuk dari lima orang petinggi Polri.

Suami Putri Candrawathi ini bahkan tak malu berakting menangis segala agar dipercaya menjadi korban kejahatan Brigadir J.

Namun siapa sangka, justru Ferdy Sambo lah yang menjadi dalang di balik penembakan Brigadir J, ajudannya sendiri.

Drama melankolis yang dilakukan Ferdy Sambo setelah kematian Brigadir J itu dibongkar oleh Menko Polhukam, Mahfud MD.

“Memang dibohongi.

Ada skenario drama melankolis,” ungkap Mahfud MD dalam program Indonesia Lawyers Club.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved