26 Tahun dalam Pengasingan, Anggota Terakhir Suku Asli Brasil Meninggal di Amazon

Brazil National Indian Foundation pertama kali mengkonfirmasi kematian pria suku asli Brasil itu pada hari Sabtu (27/8/2022).

Editor: IKL
wikimedia
Ilustrasi hutan amazon - Anggota terakhir suku asli Brasil telah meninggal di Amazon. 

"...Sekarang dia sudah mati, dan genosida rakyatnya selesai."

Wilayahnya berada di pulau kecil di lautan peternakan sapi yang luas, salah satu wilayah paling kejam di Brasil.

"Tidak ada orang luar yang tahu nama pria ini atau bahkan banyak tentang sukunya - dan dengan kematiannya genosida rakyatnya selesai," kata direktur penelitian dan advokasi Survival International Fiona Watson dalam sebuah pernyataan.

"Karena ini memang genosida - pemusnahan yang disengaja dari seluruh orang oleh para peternak yang haus akan tanah dan kekayaan."

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa pria Pribumi melambangkan baik kekerasan mengerikan dan kekejaman yang ditimbulkan pada masyarakat adat di seluruh dunia atas nama kolonisasi dan keuntungan.

Tapi dia juga melambangkan perlawanan suku, katanya.

"Kita hanya bisa membayangkan kengerian apa yang dia saksikan dalam hidupnya dan kesepian keberadaannya setelah sisa sukunya terbunuh, tetapi dia dengan gigih menolak semua upaya kontak, dan menjelaskan bahwa dia hanya ingin dibiarkan sendiri."

Setelah kematian pria itu, sebuah organisasi advokasi hak-hak Pribumi Brasil menyerukan agar tanah Pribumi ditutup setidaknya sampai para ahli dapat melakukan studi arkeologi dan antropologis di daerah tersebut.

Mereka juga meminta agar tanah itu dilestarikan sebagai peringatan untuk semua orang tentang tragedi genosida Pribumi sehingga tidak pernah terjadi lagi.

Pemerintah Brasil mendapat kecaman karena perlakuannya terhadap masyarakat adat.

Baca juga: Seorang Pengantin Tewas Tersambar Petir saat Berpose untuk Pernikahan

Baca juga: Richard Lee Menyesal Dulu Hampir Sujud di Kaki Kartika Putri Demi Dapatkan Kata Maaf dari Sang Artis

Human Rights Watch mengatakan awal bulan ini bahwa Presiden Jair Bolsonaro telah merusak lembaga pemerintah yang bertugas melindungi hak-hak masyarakat adat.

Organisasi internasional itu juga mengatakan bahwa pemerintahan Bolsonaro telah melemahkan perlindungan lingkungan, membuat wilayah adat lebih rentan.

 

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul26 Tahun dalam Pengasingan, Anggota Terakhir Suku Asli Brasil Meninggal di Amazon, 

 

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved