Kesehatan Umat

Agar Terhindar Dari Penyakit Serangan Jantung,Begini Cara Tidur Yang Benar, Tips dr Zaidul Akbar

dr Zaidul Akbar menerangkan bahwa tidur cukup bisa menjadi jawaban untuk sebagian besar masalah fisik atau mental.

Editor: IKL
YouTube dr. Zaidul Akbar Official
dr Zaidul Akbar 

PROHABA.CO - Agar Terhindar Dari Penyakit Serangan Jantung,Begini Cara Tidur Dengan Durasi Yang Benar, Tips dr Zaidul Akbar

Tidur menjadi kebiasaan yang sering dilakukan. Namun,harus di perhatikan waktu yang terbaik untuk tidur untuk menjaga kesehatan jantung anda.

dr Zaidul Akbar menerangkan bahwa tidur cukup dengan durasiyang benar bisa menjadi solusi untuk sebagian besar masalah kesehatan fisik atau mental.

Menurut penelitian, durasi tidur dapat mempengaruhi risiko terkena serangan jantung, terlepas dari faktor risiko penyakit jantung di antaranya tidak melakukan tidur di pagi hari.

"Maka sebenarnya pada saat jam itulah tubuh manusia diberikan NO, untuk itu saat pagi hari telah diberikan berlimpah sebagai pencegahan serangan jantung dan stroke.

Jangan sampai dipagi hari malah tubuh untuk tidur, oleh karena itu di dalam umat Islam ada larangan untuk jangan tidur di pagi hari antara kisaran dari pukul 04:00 hingga 07:00.

Jangan sampai dengan berlimpahnya rizki dimana Allah telah memberikannya saat waktu pagi tersebut, malah dibuat tidur berarti malah kurang ajar, tidak sopan banget. Padahal dilihat dari segi kesehatan jika orang yang selalu tidur di pagi hari akan berpotensi kena serangan jantung," katanya.

Baca juga: Manfaat Minum Air Kelapa Muda Ternyata Ampuh Atasi Kolesterol dan Darah Tinggi, Tips dr Zaidul Akbar

Selain itu kata dr Zaidul Akbar ialah menjaga perasaan hati. Hal ini perlu dilakukan untuk terbiasa mengontrol kesabaran karena dapat mengganggu kesehatan.

 
"Kalau kita kerjakan dengan baik maka tubuh kita akan sehat dan dihadapi dengan sabar, respon pertama ketika menghadapi sesuatu," ungkap ustaz Zadul Akbar.

"Suatu ketika saya kemarin bertemu dengan doktor menuju profesor sedang tes. Saat akan diambil darahnya untuk di tes, orang itu dibikin kondisi dengan bermasalah melalui informasi buatan, diberitahu bahwa keluarganya kecelakaan.

Maka ketika saat cemas diambil darahnya hasil dari tes tersebut mengakibatkan seluruh parameter imunitas atau kekebalan tubuh dia turun semua.

Akan tetapi setelah diberitahukan bahwa informasi tentang keluarganya yang kecelakaan itu bohon belaka, akirnya orang tersebut menjadi lega, ahhh..ternyata hanya bohongan belaka.

Kemudian ketika perasaan itu menjadi normal kembali dan diambil darahnya untuk di tes lagi, maka hasilnya pun normal. Itu berarti bahwa perasaan atau kolbu seseorang itu dikendalikan apa yang dirasakan, didengan dan apa yang kita liat," lanjut dr Zaidul Akbar.

dr Zaidul Akbar menyarankan untuk lebih berhati-hati terhadi pibrasi apa yang ada dalam hati, karena hati itu mempunyai pibrasi. Semakin banyak pibrasi yang baik pada hati maka semakin besar bisa melihat sesuatu atau tanda kebesaran Allah SWT.

Halaman
123
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved