Luar Negeri

Hidup Sendiri di Hutan Singapura, Keluarganya di Batam Tidak Tahu

Di tengah perayaan Tahun Baru Imlek 2022, warga Singapura dikejutkan dengan munculnya berita mengenai seorang pria lanjut usia (lansia) bernama Oh Go

Editor: Muliadi Gani
SHIN MIN DAILY NEWS VIA KOMPAS.COM
OH Go Seng (79) hidup di tenda seadanya di hutan lebat Sungai Tengah, Singapura Barat selama 33 tahun. 

PROHABA.CO, SINGAPURA - Di tengah perayaan Tahun Baru Imlek 2022, warga Singapura dikejutkan dengan munculnya berita mengenai seorang pria lanjut usia (lansia) bernama Oh Go Seng.

Otoritas Singapura mendapati Oh Go Seng telah hidup sendirian di hutan selama 33 tahun.

Ini merupakan temuan yang sangat jarang terjadi di negara Singapura yang maju.

Jumlah temuan gelandangan di Singapura tergolong sangat rendah.

Hampir seluruh warga "Negeri Singa” sudah memiliki tempat tinggal melalui fasilitas rumah susun yang telah disediakan oleh Pemerintah Singapura.

Oh Go Seng mengaku keluarganya tidak tahu dirinya tinggal di hutan Media berbahasa Mandarin Shin Min Daily News melaporkan Oh Go Seng hidup seadanya di hutan Sungai Tengah yang berlokasikan di Singapura Barat.

Baca juga: Sebar Video Majikan Telanjang TKI di Singapura Dibui 17 Bulan

Dia sebelumnya hidup di desa yang berdekatan dengan hutan lebat itu.

Namun, pemukiman desa itu telah digusur oleh Pemerintah Singapura untuk modernisasi.

Lansia 79 tahun itu kemudian membangun tenda dari plastik yang disangga dengan menggunakan tongkat kayu sebagai tempat berteduhnya.

Untuk bertahan hidup, dia sehari-hari bekerja serabutan sembari menjual sayur-sayuran yang ditanamnya di hutan seperti ubi, daun pandan, dan cabai.

Ketika diwawancarai jurnalis dari Shin Min Daily News, Oh Go Seng mengaku dirinya memiliki istri dan anak perempuan yang hidup di Batam, Indonesia.

Namun, dia menyebut keluarganya tidak mengetahui sama sekali bahwa dirinya telah hidup puluhan tahun di hutan.

Baca juga: RI-Singapura Tanda Tangani Perjanjian Ekstradisi

Oh mengaku telah mencoba mencari pekerjaan di Indonesiam namun tidak berhasil sehingga harus hidup terpisah dengan keluarganya.

Lansia murah senyum ini menuturkan penghasilannya mulai tersendat sejak pandemi Covid-19 karena dia tidak dapat lagi bekerja membantu pedagang kios pasar malam.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved