Tahukah Anda

Perubahan Iklim Berpotensi Sebabkan Pandemi Berikutnya

Studi terbaru mengungkapkan bahwa pandemi berikutnya berpotensi terjadi akibat dari perubahan iklim di Bumi. Sejumlah peneliti mengatakan kondisi ...

Editor: Muliadi Gani
ANTARA FOTO/REUTERS/KEVIN MOHATT/HP/DJO
Seorang pemadam kebakaran berusaha memadamkan kebakaran Hermits Peak dan Calf Canyon, dekat Las Vegas, New Mexico, Amerika Serikat, Rabu (4/5/2022). 

PROHABA.CO - Studi terbaru mengungkapkan bahwa pandemi berikutnya berpotensi terjadi akibat dari perubahan iklim di Bumi.

Sejumlah peneliti mengatakan kondisi tersebut menyebabkan perpindahan habitat hewan liar, menuju wilayah yang ditempati oleh manusia.

Pada akhirnya,hal ini bisa meningkatkan risiko penularan virus dari hewan ke manusia yang memicu pandemi berikutnya.

Adapun studi yang meneliti hubungan antara perubahan iklim dan penularan virus dilakukan sejumlah peneliti internasional yang dipimpin peneliti dari di Georgetown University, Amerika Serikat.

Dalam studi yang dipublikasikan pada 28 April 2022 di jurnal Nature, tim melakukan penelitian terkait perjalanan hewan mamalia ke habitat barunya.

Ketika bertemu dengan mamalia lain untuk pertama kalinya, studi ini memproyeksikan hewan akan menularkan ribuan virus.

Dilansir dari Science Daily, Kamis (28/4/2022) berpindahnya hewan-hewan liar ke habitat yang lain berpeluang besar memunculkan virus seperti Ebola atau virus corona di daerah baru.

Baca juga: Penyakit akibat Perubahan Iklim Bisa Rugikan Indonesia Rp 301 T

Akibatnya, membuat penyebaran virus lebih sulit dilacak, bahkan memudahkan virus untuk menginfeksi manusia.

“Analogi yang paling mirip sebenarnya adalah risiko yang kita lihat dalam perdagangan satwa liar,” ujar penulis utama studi sekaligus asisten profesor di Center for Global Health Science and Security di Georgetown University Medical Center, Colin Carlson PhD.

Dalam studi untuk mengetahui bagaimana perubahan iklim memicu pandemi baru, menurut Carlson, yang paling mengkhawatirkan adalah tempat seperti pasar hewan di mana berbagai jenis hewan dengan kondisi sakit maupun sehat berada di wilayah yang sama.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved