Tahukah Anda

India dan Cina Berikan Vaksin Covid-19 Tanpa Suntikan

India dan Cina telah memulai pendekatan baru dalam melakukan vaksinasi Covid-19. Kedua negara itu sama-sama memberikan opsi pemberian vaksin tanpa ...

Editor: Muliadi Gani
Istimewa
Ilustrasi. vaksin Covid-19 diberikan melalui semprotan di hidung. 

PROHABA.CO, NEW DELHI - India dan Cina telah memulai pendekatan baru dalam melakukan vaksinasi Covid-19.

Kedua negara itu sama-sama memberikan opsi pemberian vaksin tanpa melalui suntikan.

Opsi pertama adalah vaksin Covid-19 diberikan melalui semprotan di hidung.

Sedangkan opsi kedua vaksin diberikan dengan cara dihirup melalui mulut.

Regulator di India pada Selasa (6/9/2022) mengizinkan semprotan versi hidung, di mana produk Bharat Biotech sebagai pilihan bagi orang yang belum divaksinasi.

“Langkah ini akan semakin memperkuat perjuangan kolektif kita melawan pandemi,” ujar Menteri Kesehatan India, Mansukh Mandaviya di Twitter.

Belum jelas seberapa ampuh vaksin yang diberikan melalui hidung itu.

Baca juga: Vaksin Booster Terbukti Tingkatkan Kekebalan terhadap Virus Corona

Baca juga: Pakai Ginjal Embrio Bayi Manusia, Vaksin Covid-19 Cansino Haram

Bharat belum merilis hasil kajiannya atau mengatakan seberapa cepat opsi baru tersebut akan diluncurkan kepada publik.

Vaksin versi inhalasi buatan Cina Sementara itu, perusahaan vaksin asal Cina, CanSino Biologics, pada Minggu (3/9/2022) lalu, mengumumkan bahwa regulator Cina juga telah menyetujui versi inhalasi vaksin Covid-19 yang dibuat oleh perusahaannya, untuk digunakan sebagai booster atau suntikan penguat.

Perusahaan itu menunjukkan hasil kajian awal bahwa versi inhalasi meningkatkan perlindungan kekebalan tubuh setelah satu isapan.

Belum jelas apakah itu berarti peningkatan efektivitas atau seberapa cepat booster inhalasi akan tersedia.

Vaksin Covid-19 yang digunakan hingga saat ini masih dalam bentuk suntikan.

Hal ini telah menyelamatkan jutaan nyawa dan memberikan perlindungan kuat terhadap penyakit parah dan kematian, bahkan ketika muncul varian virus corona yang jauh lebih menular.

Baca juga: Sentra Vaksinasi di Bandara hingga Mal Akan Diaktifkan Kembali

Baca juga: Tergoda Ingin Jadi Artis, Wika Salim Nyaris Dijual Manajer

Namun, versi bebas suntikan sedang dieksplorasi sebagai strategi untuk meningkatkan perlindungan terhadap infeksi, dengan minat khusus pada vaksin lewat hidung yang dirancang guna menangkis virus tepat di tempat di mana ia memasuki tubuh.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hampir selusin kandidat vaksin yang memungkinkan sedang dikembangkan dalam berbagai tahap pengujian dunia dan CanSino akan memproduksi salah satu dari dua kandidat vaksin inhalasi yang sedang dikembangkan.

Sementara itu, vaksin Covid-19 melalui hidung buatan Bharat Biotech di India dikembangkan oleh para ilmuwan di Universitas Washington di St. Louis, dan kemudian dilisensikan ke pembuat vaksin India, Bharat Biotech.

Perusahaan itu telah melakukan dua uji coba, dengan memberikan dua dosis vaksin kepada 3.100 sukarelawan yang sebelumnya tidak divaksinasi dan kepada sekitar 875 orang yang telah menerima dua dosis suntikan Covid-19 sebagai booster.

Bharat juga sedang mengupayakan izin untuk semprotan hidung yang akan digunakan sebagai booster bagi dua per tiga orang di India yang sudah divaksinasi.

(Kompas.com)

Baca juga: Kasus Covid-19 Melonjak Lagi, Ikan dan Kepiting pun Wajib PCR

Baca juga: Vaksinasi Booster Capai 14,1 Persen, Kasus Covid di Nagan Sudah 4 Bulan Nihil

Baca juga: DPR Minta Pemerintah Tindak Lanjuti Putusan MA Soal Vaksin Covid Halal

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved