Breaking News:

Kriminal

Tangani Wabah Ebola, 21 Staf WHO di Kongo Lecehkan Wanita dan Anak-anak

Penelitian independen mengungkap sejumlah wanita dan anak perempuan di Kongo dilecehkan secara seksual oleh pekerja bantuan dari WHO.

Editor: IKL
CELLOU BINANI / AFP
Seorang petugas kesehatan berjalan menuju pasien yang menjalani karantina di pusat perawatan Nongo ebola di Conakry, Guinea pada 21 Agustus 2015. 

PROHABA.CO - Penelitian independen mengungkap sejumlah wanita dan anak perempuan di Kongo dilecehkan secara seksual oleh pekerja bantuan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Insiden ini terjadi selama wabah Ebola pada 2018-2020 di Republik Demokratik Kongo.

Kasus pelecehan dan termasuk sembilan tuduhan pemerkosaan dilakukan para pekerja nasional maupun internasional di antara dua tahun itu.

Dilansir The Guardian, kejadian ini terungkap setelah lebih dari 50 wanita melaporkan tindakan pelecehan seksual yang mereka alami. 

Baca juga: Punya Hubungan Spesial, Rara dan Gunawan Lida Rencanakan Single Duet

Temuan ini disebut "mengerikan" oleh Direktur Jenderal WHO, Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Sementara direktur regional WHO untuk Afrika, Matshidiso Moeti mengaku patah hati dan miris.

Komisi independen merilis laporan setebal 35 halaman setelah penyelidikan.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (VOA)

Komisi ini mewawancarai banyak wanita yang diduga ditawari pekerjaan dengan syarat memenuhi hasrat seksual para pekerja bantuan.

Sekitar 80 kasus pelecehan dan rudapaksa itu, menurut pemeriksaan, terjadi pada perempuan berusia 13 hingga 43 tahun.

Dari penelusuran, ditemukan bahwa 21 dari 83 terduga pelaku bekerja untuk WHO.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved